Menggunakan GPS Saat Mengemudi Bisa Dipenjara - info

Thursday, January 31, 2019

Menggunakan GPS Saat Mengemudi Bisa Dipenjara

           GPS telah menjadi alat yang harus dimiliki saat mengemudi karena membantu pengemudi untuk menavigasi rute yang tidak dikenal. Namun, terus-menerus memeriksa GPS dapat menyebabkan kecelakaan

          Mahkamah Konstitusi telah memutuskan bahwa memeriksa GPS pada ponsel saat mengemudi dapat dihukum hingga tiga bulan penjara, sebagaimana diatur dalam Undang-undang Lalu Lintas 2009.

"Konsentrasi pengemudi tidak boleh diganggu dengan menggunakan aplikasi GPS di ponsel saat mengemudi karena itu akan menyebabkan hilangnya perhatian yang dapat mengakibatkan kecelakaan lalu lintas," putusan pengadilan, yang dijatuhkan pada hari Rabu, menyatakan.

      Sekelompok pengemudi mobil bernama Komunitas Toyota Soluna bersama dengan pengemudi ojek online bernama Irdan telah mengajukan petisi peninjauan kembali terhadap pasal 106 dan 283 undang-undang, yang menyatakan bahwa semua pengemudi harus mengemudi dengan konsentrasi penuh, tanpa harus terganggu oleh “penyakit, kelelahan, kantuk, menggunakan telepon atau menonton televisi atau video yang dipasang di dalam kendaraan.” Pelanggaran terhadap artikel ini dapat dihukum hingga tiga bulan penjara dan denda maksimum Rp 750.000.

"Dalam kegiatan mereka sering bergantung pada sistem navigasi berbasis satelit yang tersedia di smartphone. Irfan juga tergantung pada GPS ponsel pintar setiap hari," kata petisi itu.

“Penggunaan GPS oleh para pembuat petisi tidak mengganggu konsentrasinya karena hanya ditempatkan pada bagian-bagian mobil atau motor yang mudah dilihat, sehingga para pemohon merasa bahwa hak konstitusionalnya dicabut oleh pasal 106 dan 283 .

     Pengadilan menolak petisi, dengan mengatakan bahwa sementara memeriksa GPS tidak secara otomatis berarti konsentrasi pengemudi terganggu, itu masih kemungkinan dan tidak ada pengecualian khusus yang harus dibuat.

No comments:

Post a Comment